jump to navigation

Pentingnya Bershalawat kepada Rasulullah SAW 9 January 2008

Posted by tulisanasrofi in ISLAM.
trackback

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu Wamaghfiratuhu Waridhwanuh Bismillaahir rahmaanir rahiimi, Alhamdu lillaahil ladzii ja’alanaa minan naashihiina, wa afhamanaa min ‘uluumil ‘ulamaa-ir raasikhiina, wash shalaatu was-salaamu ‘alaa man nasakha diinuhu adyaanal kafarati wath thaalihiina, wa ‘alaa aalihi wa ashhaabihil ladziina kaanuu bitamas-suki syarii’athihi shalihiina. “Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang, Segala puji bagi Allah yang telah menjadikan kita termasuk para penasihat, dan yang telah memberi kepahaman kepada kita dari berbagai ilmu para ‘ulama yang ahli, dan mudah-mudahan shalawat serta salam tetap dilimpahkan kepada (Nabi Besar Muhammad) yang agamanya menghapuskan agama-agama orang kafir dan orang yang jahat, dan semoga shalawat dan salam juga dilimpahkan kepada keluarga dan para shabatnya yang baik yang selalu berpegang dengan syari’atnya”. Wahai saudara-saudariku yang dicintai Allah Swt. disini saya sebagai hamba yang faqir dan dhaif ingin memberikan sedikit pengetahuan yang mungkin tidak seberapa dengan ilmu saudara-saudari ketahui/miliki. Disini saya bukan menggurui tetapi sekedar membagi sedikit pengetahuan untuk menambah ilmu bagi yang belum mengetahui dan menambah keyakinan kita dalam beramal untuk mencapai ridha Allah Swt. bagi yang sudah mengetahui. Pentingnya bershalawat kepada Nabi Muhammad Saww. Shalawat merupakan Jamak dari kata shalat, dengan arti do’a, rahmat dari tuhan, memberi berkah, dan juga merupakan ibadah. Bershalawat mempunyai pengertian: Apabila dari Allah berarti memberi rahmat, dari malaikat berarti memohonkan ampunan dan kalau dari kita (orang mukmin) berarti do’a supaya diberi rahmat. Shalawat memegang kunci, sebab merupakan realisasi dari kecintaan umat kepada Sang Pembawa Penerang (Muhammad Saww) dengan shalawat kita bisa mendapatkan segala karunia-Nya. Mengenai shalawat jelas-jelas Allah memerintahkannya, hal ini Allah kemukakan dalam firmannya: “Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya”. (Q.S. Al-Ahzab : 56) Dan sabda Rasulullah Saww.: “Bershalawatlah kamu kepadaku, karena shalawat itu menjadi zakat (Penghening jiwa dan pembersih dosa) bagimu”. (Diriwayatkan oleh Ibnu Murdawaih). Dari Ibnu Mas’ud ra. Rasulullah Saww. Bersabda: “Bahwasanya seutama-utamanya manusia (orang yang terdekat) dengan aku pada hari kiamat adalah mereka yang lebih banyak bershalawat kepadaku”. (HR. Tirmidzi, An-Nasa’i dan Ibnu Hibban) Mengenai banyaknya shalawat Rasulullah bersabda: “Saya bertanya (sahabat Nabi Saww.), wahai Rasulullah! Sesungguhnya saya memperbanyak shalawat, maka berapakah saya jadikan untukmu dari shalawatku? Nabi bersabda: “Apa yang kamu kehendaki. Ia berkata: “Kataku “Seperempat”. Sabda beliau: “Apa yang kamu sukai. Kataku: “Apakah sepertiga?” Sabda Nabi : “Apa yang kau sukai, jika engkau tambah maka itulah yang lebih baik bagimu”. Saya berkata: “Separuh?” Sabda Nabi: “Apa yang kamu kehendaki, dan jika engkau tambah maka itulah yang lebih baik bagimu”. Ia berkata: “Apakah saya jadikan shalawatku buat Engkau semuanya”. Nabi Bersabda: “Jika demikian, maka dicukupilah cita-citamu dan diampunilah dosamu”. (HR. Ahmad dan Tirmidzi serta Al-Hakim) Allah menurunkan wahyu kepada Musa as.: “Hai Musa, kalau engkau ingin Aku lebih dekat denganmu daripada pembicaraan dengan lidahmu, daripada bisikan hati dengan hatimu, daripada nyawa dengan badanmu, daripada sinar penglihatan dengan matamu dan daripada pendengaran dengan telingamu, perbanyaklah membaca shalawat atas Nabi Muhammad Saww”. Pentingnya bershalawat kepada Nabi Muhammad Saww. terdapat dalam hadis Rasulullah dan kisah para ulama zuhud diantarannya: Dari Abu Hurairah r.a. ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda: “Seseorang amat hina, jika bila namaku disebutkan di sisinya lalu ia tidak mengucapkan shalawat kepadaku”. (HR. Tirmidzi, ia mengatakan hadis hasan). Dari Anas r.a. ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda: “Barangsiapa disebutkan namaku disisinya, maka hendaklah ia mengucapkan shalawat kepadaku, karena barang siapa bershalawat kepadaku sekali, Allah Azza wa Jalla bershalawat (memberi rahmat) kepadanya sepuluh kali”. (HR. Ibnu Sunni dengan isnad jayyid). dari Ali r.a. ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda: “Orang yang bakhil (kikir) itu ialah orang yang (jika) namaku disebut disisinya, maka ia tidak mau mengucapkan shalawat kepadaku”. (HR. Tirmidzi, Ia menyatakan hadis yang hasan shahih) Dari Abu Thalha r.a. Sabda Rasulullah Saww.: “Pada suatu hari beliau datang, sedangkan kegembiraan tampak di wajahnya, lalu beliau Saww. bersabda: “Jibril as. datang kepadaku dan ia berkata: “Tidak engkau ridha, hai Muhammad bahwa tidak seorangpun dari ummatmu memohonkan rahmat (membaca shalawat) atasmu melainkan saya memohonkan rahmat atasnya sepuluh kali, dan tidaklah seseorang dari umatmu memohonkan keselamatan atasmu kecuali aku memohonkan keselamatan atasnya sepuluh kali.”. (HR. An-Nasai dan Ibnu Hibba, dengan sanad yang baik) Dari Anas r.a. ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda: “Siapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah bershalawat kepadanya sepuluh kali shalawat, (rahmat) dan Allah menghapuskan kesalahan dan mengangkat sepuluh derajat kepadanya”. (HR. Ahmad, An-Nasa’i dan Al-Hakim) Sabda Rasulullah Saww.: “Sesungguhnya Allah SWT. telah menciptakan malaikat yang memiliki sebuah sayap di dunia timur dan sebuah sayap lagi di dunia barat, kepalanya di bawah arasy dan kedua kakinya dibawah bumi yang ketujuh, padanya ada bulu sebanyak bilangan makhluk Allah SWT, lalu apa bila ada seseorang laki-laki atau perempuan dari umatku membaca shalawat kepadaku, memerintahlah Allah SWT kepada malaikat itu untuk menyelam dalam laut dari cahaya di bawah Arasy. Malaikat itu menyelam di dalamnya kemudian keluar dan mengibaskan sayapnya. Meneteslah sebuah tetesan dari setiap bulu dan dan Allah SWT menjadikan dari setiap tetesan itu malaikat yang memintakan ampun padanya sampai hari kiamat”. Datang seorang perempuan kepada Hasan Al-Bashri ra, berkatalah dia: “Sesungguhnnya anak perempuanku yang masih sangat muda telah mati dan aku ingin untuk melihatnya di dalam tidur. Maka aku datang kepadamu agar kau ajarkan kepadaku apa yang dapat aku buat perantara untuk melihatnya”. Diajarkannya oleh Hasan Al-Bashri perempuan itu, dan ia dapat bermimpi melihat anaknya yang pada anaknya itu ada pakaian dari aspal, pada lehernya terdapat rantai dn kakinya terikat. Diceritakanlah hal itu pada Hasan dan bersedihlah hatinya Hasan Al-Bashri. Berselang beberapa waktu Hasan bermimpi melihatnnya didalam surga dan pada kepalanya terdapat mahkota, lalu ia berkata : “Hai Hasan, tidakkah engkau mengenalku? Aku adalah anak puteri dari perempuan yang datang padamu dahulu dan mengatakan begini kepadamu”. Berkatalah Hasan kepadanya: “Apa yang menjadikanmu dalam keadaan yang aku lihat ini?” Dia menjawab: “Ada seorang laki-laki lewat pada kami, dia membaca shalawat kepada Nabi Muhammad Saww. sekali sedang dalam kuburan itu ada lima ratus lima puluh orang dalam siksa. Lalu dipanggillah: “Hilangkanlah siksa dari mereka berkat bacaan shalawat laki-laki ini”. Disebutkan bahwa sesungguhnya seseorang laki-laki melihat perwujudan yang sangat buruk di hutan. Dia bertanya : “Siapakah engkau ini?” Bentuk yang buruk itu menjawab: “Aku adalah amalmu yang jahat”. Bertanya lagi laki-laki itu : “Bagaimana bisa selamat darimu?” Dia menjawab : “Membaca shalawat kepada Nabi Muhammad Saww.” Sebagaimana Nabi Muhammad Saww. telah bersabda : “Membaca shalawat kepadaku dalam hari Jum’at delapan puluh kali, Allah akan mengampuni dosa selama delapan puluh tahun baginya”. (Hikayah) Sesungguhnya seseorang laki-laki lupa dari membaca shalawat kepada tuan kita Nabi Muhammad Saww. Pada suatu malam dia mimpi melihat Nabi Muhammad Saww. tidak mau menoleh padanya, dia bertanya : “Ya Rasulallah, apakah engkau marah padaku?” Beliau menjawab: “Tidak”. Dia bertanya lagi: “Lalu sebab apakah engkau tidak memandang kepadaku?” Beliau menjawab: “Karena aku tidak mengenalmu”. Laki-laki itu bertanya: “Bagaimana engkau tidak mengenalku sedang aku adalah seorang dari umatmu. Para ulama meriwayatkan bahwa sesungguhnya engkau lebih mengenal umatmu dari pada seseorang ibu mengenali anaknnya”. Beliau bersabda: “Mereka benar tetapi engkau tidak pernah mengingat aku dengan bacaan shalawat. Padahal kenalku dengan umatku adalah menurut kadar bacaan shalawat mereka padaku”. Terbangunlah laki-laki itu dan mengharuskan dirinya untuk membaca shalawat kepada Nabi Muhammad Saww. setiap hari seratus kali. Dia selalu melakukan itu, lalu dia melihat beliau dalam tidur dan beliau bersabda : “Aku mengenalmu sekarang dan akan memberi syafa’at padamu”. Ya’ni karena dia telah menjadi orang yang cinta kepada Rasulullah Saww. Dari Anas Bin Malik ra, dia berkata : “Bersabda Rasulullah Saww: “Barangsiapa yang membaca shalawat atas aku sekali, Allah akan menciptakan dari diri orang yang membaca shalawat itu sebuah awan putih. Kemudian Allah memerintahkan awan itu mengambil dari lautan rahmat. Dia mengambil dan Allah memerintahkannya menurunkan hujan. Ketika dia telah menurunkan hujan, maka setiap tetes yang manapun menetes di atas bumi Allah menciptakan emas darinya, dan setiap tetes yang menetes di atas gunung Allah menciptakan darinya perak, dan setiap tetes yang menetes pada orang kafir Allah menganugrahkan pada orang kafir itu keimanan”. Diriwayatkan dari Muhammad Bin Munkadir, Sesungguhnya dia berkata: “Aku mendengar ayahku berkata: “Ketika Sufyan Ats-Tsauri sedang tawaf, tiba-tiba dia melihat seorang laki-laki yang tidak akan mengangkat telapak kaki dan tidak pula meletakkan telapak kaki itu, kecuali dia mesti membaca shalawat kepada Nabi Muhammad Saww.” berkata Ats-Tsauri: “Aku berkata kepadanya: “Hai orang ini, sesungguhnya engkau telah meninggalkan tasbih dan tahlil serta menghadapi shalawat kepada Nabi Muhammad Saww. Adakah di sampingmu sesuatu mengenai ini?” Dia berkata: “Siapa engkau? Semoga Allah mengampunimu”. Aku menjawab: “Aku Sufyan Ats-Tsauri”. Dia berkata: “Seandainya engkau bukanlah orang yang zuhud ahlizamannya, tentu tidak akan aku ceritakan padamu dan tidak aku perlihatkan rahasiaku”. Kemudian dia berkata kepadaku: “Aku pernah keluar dengan ayahku beribadah haji ke Baitullah Al-Haram, sehingga pada sementara tempat ayahku jatuh sakit, Aku mengurus perkaranya sehingga pada akhirnya ia meninggal dan menjadi hitamlah wajahnya. Aku berkata : “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un” dan aku menutup wajahnya. Tertidurlah aku karena sangat mengantuk dengan perasaan amat sedih. Aku bermimpi bertemu seorang laki-laki yang tidak pernah aku lihat lebih tampan dari dia, yang lebih bersih pakaiannya dan lebih harum darinya. Dia mengangkat kaki dan melakkan yang lain, sehingga dekatlah dengan ayahku. Kemudian dia membuka kain dari wajah ayahku itu dan mengusapkan tangannya pada wajah ayah, dan menjadi bersinarlah wajah itu. Laki-laki itu mengundurkan diri pulang dan aku berpegang pada pakainnya lalu bertanya: “Hai hamba Allah, siapakah engkau ini yang Allah telah memberi anugrah kepada ayahku sebab engkau di bumi asing ini?” Dia berkata : “Tidaklah engkau mengenalku? Aku adalah Muhammad Bin Abdullah pemilik Al-Qur’an. Ingat, ayahmu adalah orang yang berlebihan pada dirinya tetapi dia memperbanyak shalawat atas aku. Ketika dia mengalami apa yang sedang dialaminya, dia minta pertolongan padaku sedang aku adalah orang yang banyak menolong kepada orang yang memperbanyak bacaan shalawat atasku”. Lalu terbangunlah aku dan tiba-tiba wajah ayahku benar telah menjadi terang”. (Diriwayatkan) dari Amr Bin Dinar dari Ja’far dari Muhammad Saww, Sesungguhnya beliau bersabda : “Barangsiapa yang lupa membaca shalawat padaku, maka dia benar-benar tersesat jalannya ke surga”. Datang dalam sebuah hadist, sesungguhnya Jibril as datang pada suatu hari kepada Nabi Muhammad Saww. dan berkata : “Ya Rasulallah, aku telah melihat seorang malaikat di langit berada diatas singgasana. Di sekitarnya terdapat tujupuluh ribu malaikat berbaris melayaninnya. Setiap nafas yang dihembuskan malaikat itu, Allah menciptakan darinnya seorang malaikat. Dan sekarang ini aku lihat malaikat itu ada diatas gunung Qaf dengan patah sayapnya, dan dia sedang menangis. Ketika dia melihat aku, dia berkata: “Adakah engkau mau menolong aku?” Aku berkata: “Apa salahmu?” Dia berkata: “Ketika aku berada diatas singgasana pada malam mi’raj, lewatlah padaku Muhammad Saww. Lalu aku tidak berdiri menyambutnya dan Allah menghukumku dengan hukuman ini, serta menjadikan aku berada di tempat ini seperti apa yang kau lihat”. Jibril berkata: “Merendakan dirilah aku kepada Allah dan memberikan pertolongan padanya. Maka Allah berfirman : “Hai Jibril, katakanlah agar ia membaca shalawat atas Nabi Muhammad Saww”. Membaca shalawatlah malaikat itu pada engkau dan Allah mengampuninya serta menumbuhkan kedua sayapnya”. Dari Anas ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda: “Tidak sempurna iman seorang dari kamu sehingga aku lebih dicintai olehnya daripada ia mencintai anaknya, orang tuanya dan manusia semuanya”. (HR. Ahmad, Bukhari, Muslim, Turmudzi, Nasai dan Ibnu Majah) Dari Abduraahman Bin Abi Laila dari bapaknya ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda : “Tidak sempurna seseorang dari kamu sehingga aku lebih dicintai olehnya daripada dirinya, dan ahliku lebih dicintai olehnya daripada ahlinya, dan anak cucuku lebih dicintai olehnya daripada anak cucunya, dan keturunanku lebih dicintai olehnya daripada ia mencintai keturunannya”. (HR. Thabrani dan Baihaqi) Dari Zaid Bin Arqam ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda : “Amma ba’du, ingatlah wahai sekalian manusia, bahwasanya saya adalah seorang manusia hampir-hampir akan datang kepadaku seorang utusan Tuhanku maka saya terima. Dan saya tinggalkan buat kamu dua pegangan. Yang pertama adalah Kitabullah yang didalamnya berisi petunjuk dan cahaya, siapa yang mengambilnya dan berpegang teguh dengannya maka ia memperoleh petunjuk dan siapa yang menyalahinya ia sungguh tersesat, maka ambillah Kitab Allah Ta’ala dan berpegang teguhlah kepadanya. Dan ahli rumahku (Ahlul bait);Yang aku ingatkan kamu kepada Allah dengan ahli rumahku (Ahlul bait);Yang aku ingatkan kamu kepada Allah dengan ahli rumahku (Ahlul bait)”. (HR. Imam Ahmad, Abdu Bin Hamid dan Muslim) Dari Abi Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda : “Tiada dari seorang yang mengucapkan salam kepadaku melainkan Allah menerima ruhku sehingga aku menjawab salam padannya”. (HR. Abu Dawud) Dari Abi Hurairah dan Amar bin Yasir Ra. Dari Nabi Saww, bahwa beliau bersabda: “Sungguh Allah ta’aalaa telah menciptakan satu malaikat dan memberikan kepadanya pendengaran makhluk semuannya, dan dia berdiri diatas kuburku sampai qiyamat. Maka tidak seorangpun dari umatku yang membacakan shalawat untuk saya sekali, kecuali dia Malaikat menyebutkan namanya dan nama ayahnya serta berkata:”Hai Muhammad Saww, sungguh fulan bin fulan telah bershalawat kepadamu. Mereka para sahabat berkata:”Hai Rasulullah apakah engkau tidak tahu firman Allah: “Sungguh Allah dan para Malaikatnya bershalawat kepada Nabi”. Maka beliau Nabi Saww. bersabda:”Ini adalah dari ilmu yang terjaga, dan kalau sekiranya kamu sekalian tidak bertanya, tentu tidak saya beritahu kepadamu. Sabda Nabi Saww.:”Sungguh Allah Swt. telah mewakilkan/menyerahkan dua malaikat untuk saya, maka tidaklah aku disebutkan dihadapan seseorang muslim kemudian membaca shalawat untuk saya, kecuali dua Malaikat itu berkata: “Mudah-mudahan Allah Swt. mengampuni engkau”, dan para Malaikat pun berkata sebagai jawaban kepada keduanya: “Aamin”=”Semoga Allah mengabulkan”. Dan tidaklah aku disebutkan dihadapan seorang muslim, kemudian dia tidak membaca shalawat untuk saya kecuali dua Malaikat itu berkata: “Semoga Allah tidak mengampuni engkau”, dan para Malaikat berkata sebagai jawabankepada keduanya: “Aamin”=”Semoga Allah mengabulkan”. (Abus Su’ud Ra) Dari Anas bin Malik Ra. dari Nabi Saww.: “Tidak satu do’apun kecuali antara do’a itu dan langit terdapat suatu hijab/aling-aling, sehingga dibacakan shalawat kepada Nabi Saww. Kalau dibacakan shalawat kepada Nabi Saww. maka terkoyaklah hijab itu dan masuklah do’a itu. Dan bila tidak dibacakan shalawat, maka kembalilah do’anya”. Diceritakan bahwa ada seseorang laki-laki yang shalih telah duduk bertasyahud dan dia terlupa membaca shalawat untuk Nabi Saww.. Maka dia bermimpi melihat Rasulullah Saww. dan berkata kepadanya:”Mengapa engkau lupa membaca shalawat untuk saya”. Kata orang laki-laki itu:”Wahai Rasulullah Saww., karena saya disibukkan dengan menyanjung kepada Allah serta ibadah kepadanya, maka saya lupa”. Maka Nabi Saww. bersabda:”Apakah engkau tidak mendengar sabdaku:”Semua amal itu terhenti dan semua do’a itu tertahan, sehingga dibacakan shalawat untuk saya”. Selanjutnya beliau bersabda:”Kalau sekiranya pada hari qiyamat ada seorang hamba datang dengan membawa kebagusan seluruh penghuni dunia dan tidak terdapat shalawat untuk saya, niscaya kebagusan itu ditolak dan tidak diterima”. (Zubdatul Waa’izdiina) Dari Abdurrahman bin Aufin Dari Nabi Saww.: “Telah datang kepada saya Malaikat Jibraa-il dan berkata:”Hai Muhammad Saww., tidak seorangpun membaca shalawat untukmu kecuali dibacakan shalawat oleh tujuh puluh ribu Malaikat, dan barangsiapa dibacakan shalawat oleh para Malaikat, maka dia tergolong keluarga sorga”. Diriwayatkan oleh Hasan Al-Bashari Ra. bahwa dia berkata:”Saya melihat Abu Ishmah dalam mimpi, maka saya berkata kepadanya:”Hai Abu Ishmah, apakah yang dilakukan oleh Allah Swt. kepadamu?” Dia menjawab:”Dia Allah Swt. telah mengampuni saya”. Kata saya:”Dengan sebab apa?” Kata dia:”Saya tidak menuturkan sebuah hadits kecuali saya membaca shalawat untuk Nabi Saww.”. (Zubdatul Waa’Izdiina) Dari Nabi Saww., bahwa beliau bersabda: “Telah datang kepada saya Malaikat Jibrail, Mikail, Israfil dan Izrail As. Kata Jibrail As.:”Hai Rasulullah Saww., barang siapa membaca shalawat untukmu pada tiap-tiap hari sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan saya lewatkan dia diatas jembatan seperti halilintar yang menyambar”. Kata Mikail As.:”Saya akan memberi minum kepadanya dari telagamu”. Kata Israfil As.:”Saya akan sujud kepada Allah Swt. serta tidak saya angkat kepala saya sehingga Allah Swt. Mengampuninya”. Kata Izrail As.:”Saya akan mencabut ruhnya sebagaimana saya mencabut ruh para Nabi As. Diriwayatkan dari Abdullah bahwa dia berkata:”Kami mempunyai seorang pembantu yang melayani Sultan/raja, sedang dia bersifat fasiq. Maka pada suatu malam dia saya jumpai sedang tangannya pada/memegang tangan Nabi Saww. (bergandengan). Maka kata saya kepadanya (Nabi Saww):”Hai Nabi Saww. Allah, orang ini adalah termasuk hamba yang fasiq, maka bagaimana dia boleh meletakkan tangannya diatas tangan engkau? Sabda Nabi Saww.:”Sungguh dia telah diampuni, dan saya telah memberikan syafaat kepadanya dari Allah Swt.”. Kata saya:”Wahai Nabi Saww. Allah, dengan sebab apa dia memperoleh kedudukan itu? Kata Nabi Saww.:”Dengan sebab banyaknya membaca shalawat untuk saya. Sungguh dia pada tiap-tiap malam akan tidur diranjangnya, dia membaca shalawat untuk saya seribu kali”. (Tuhfatul Muluuki) Dari Ka’ab Ra. bahwa dia berkata:”Bila telah datang hari qiyamat, maka Nabi Adam As. melihat salah seorang dari umat Muhammad Saww. yang digiring/dihalau keneraka; dan dia Nabi Adam As. memanggil:”Hai Muhammad”. Kata/jawab Nabi Muhammad Saww:”Yaa, hai Abulbasyar/ayah para manusia”. Kata Adam:”Sungguh ada seorang dari umatmu yang dihalau keneraka”. Maka Nabi Saww. meloncat dibelakangnya sehingga mendapatkan orang itu dan berkata:”Hai para Malaikat Tuhanku, berhentilah dahulu!”. Mereka para Malaikat Berkata:”Hai Muhammad tidakkah engkau baca firman Allah Swt: “Laa ya’shuuna maa amarahum wa yaf’aluuna maa yu-maruun” Mereka itu tidak mendurhakai kepada Allah terhadap apa-apa yang diperintahkan dan mereka mengerjakan apa-apa yang mereka diperintah”. Maka mereka mendengar seruanNya(Allah):”Hai para Malaikat; taatlah kamu sekalian kepada Muhammad Saww.”. Kata Nabi Saww.:”Kembalikan dia ketempat timbangan!”. Maka amalnyapun ditimbang dan menjadi lebih beratlah kejahatannya daripada kebaikannya. Lalu Nabi Saww. mengeluarkan kertas/catatan dari sakunya yang didalam catatan itu terdapat tulisan shalawat yang dibacakan sewaktu didunia, kemudian diletakkan sebagai tambahan kebaikan sehingga menjadi lebih berat. Orang laki-laki itupun gembira dan berkata:”Demi ayahku dan ibuku, siapakah engkau ini? Rasulullah Saww. Bersabda:”Saya adalah Muhammad”. Kemudian laki-laki itu mencium kaki Nabi Saww. seraya berkata:”Wahai Rasulullah, Apakah kertas/catatan itu? Kata Nabi Saww.:”Dia adalah shalawat yang engkau baca untuk saya sewaktu didunia saya simpan untuk kamu”. Kata seorang hamba:”Duh menyesal sekali aku terhadap apa-apa yang telah aku lengahkan disisi Allah Swt.”. (Kanzul Akhbaari) Diriwayatkan dari Nabi Saww. bahwa beliau bersabda:” Sesungguhnya Allah ta’aalaa telah menciptakan para Malaikat yang di tangannya terdapat beberapa pena dari emas dan beberapa kertas dari perak, yang mereka itu tidak mencatat sesuatupun melainkan shalawat untuk saya dan keluarga rumah saya.” Dari Abi Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda : “Bershalawatlah atas para Nabi Allah dan utusan-Nya sebagaimana kamu semua bershalawat kepadaku, sebab mereka itu sama diutus sebagaimana aku diutus”. (HR. Ahmad dan Al-Khathib) Dari Abi Umamah ra, ia berkata, Rasulullah Saww. Bersabda : “Perbanyaklah membaca shalawat padaku pada setiap hari Jum’at, sebab shalawat ummatku dipintakan kepadaku setiap hari Jum’at. Maka siapa yang paling banyak shalawatnya kepadaku dari mereka maka ia orang yang terdekat dari mereka kepadaku akan tingkatannya”. (HR. Al-Baihaqy) Dari Ali Bin Husin dari ayahnya dari kakeknya ra, Rasulullah Saww. Bersabda : “Siapa bershalawat kepadaku dihari Jum’at seratus kali maka ia datang dihari kiamat dengan cahaya, andaikata dibagi antara makhluk semuanya maka cahaya itu akan memenuhinya”. (HR. Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah) Dari Al-Husin Bin Ali ra, Rasulullah Saww, Bersabda : “Dimana saja kamu berada maka bershalawatlah kepadaku, sebab shalawatmu itu akan sampai kepadaku”. (HR. At-Thabrani) Dari Abi Hurairah ra, Rasulullah Saww, Bersabda : “Siapa bershalawat kepadaku disisi kuburku maka saya mendengarnya, siapa bershalawat kepadaku dari jauh maka shalawat itu diserahkan oleh seorang malaikat yang menyampaikan kepadaku, dan ia dicukupi urusan keduniaan dan keakhiratannya, dan aku sebagai saksi dan pembela baginya”. (HR. Al-Baihaqy dan Al-Khatib) Dari Ibnu Mas’ud ra, Rasulullah Saww. Bersabda : “Bahwa Allah Swt. memiliki malaikat-malaikat yang berkeliling di bumi sebagai penyampai “salam” kepadaku dari ummatku”. (HR. Al-Hakim, An-Nasai, Ibn Hibban) Kata Syaikh Al-Muzdhir:”Sungguh kebiasaan para raja dan para orang-orang yang terhormat itu memuliakan kepada orang-orang yang mau menghormati para kekasihnya dan mau memuliakan para sahabat karibnya. Maka sesungguhnya Allah Swt. itu raja dari sekalian raja dan Dzat yang paling mulia, sehingga Dia Allah Swt. lebih berhak terhadap kebiasaan yang mulia itu. Sungguh orang yang memuliakan kekasihNya serta NabiNya Saww. dengan membaca shalawat untuk beliau, maka akan dia dapatkan rahmat dari Allah Swt., terhapus semua dosanya dan ditinggikan derajatnya. Kata Ibnu Syaikh Rahimahullaahu ta’aalaa : “Yaitu Wajib membaca shalawat setiap disebutkan asma Nabi Saww., dan meskipun dalam satu majlis disebutkan seribu kali”. (Durratun Nasihin) Wallaahu a’lam bi shawab Jadi banyak-banyaklah kita bershalawat kepada Nabi Muhammad Saww, terutama pada malam Jum’at dan hari Jum’at dan mengikuti Sunahnya Rasulullah Saww, agar kita diridhai oleh Allah Swt. dan mendapat syafa’at dari Rasulullah Saww., serta tidak menjadi orang yang merugi diakhirat nanti karena mengetahui ganjaran dari shalawat kepada Nabi Saww. karena “siapa yang cinta pada sesuatu hal maka ia akan sering menyebut-nyebutnya”. Dikutip dari: * Durratun Nasihin –> Usman Alkhaibawi. * Ihya’ Ulumiddin –> Imam Al-Ghazali. * 70 Shalawat Pilihan –> Al-Ustadz Mahmud Samiy. * Kumpulan Keistimewaan Shalawat Nabi –> Imam qadli-Iyyadl dan DR.Muhammad Ustman Al-Khusyt. * Terjemahan AL-ADZKAR –> Imam An-Nawawi. * The Sufism Verses (Ayat-ayat Sufi) –> Thowil Akhyar. * Dibalik Ketajaman Mata Hati –> Imam Al-Ghazali. * At-Tuhfa Al-Mardhiyyah fil Akhbaril Qudsiyyah wal Ahadits Nabawiyyah –> Asy-Syaikh Abdul Majid Al-‘Adawiy. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu Wamaghfiratuhu Waridhwanuh.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: